Jumat, 21 Juli 2017

buka mata sayang

jangan menutup mata hanya karna bertahan pada satu alasan. kadang manusia mengacuhkan orang2 terbaik di sekitarnya, cuman untuk menatap satu arah pada apa yang sebenarnya membebankan dia namun diyakini sebagai bahagianya.

selesaikan, dan temukan seseorang yang mampu membuatmu berjalan sendiri, tetapi tidak memberikan beban khawatir atau cemas saat tidak bersama. 
seperti "dia lagi apa yah disana?"lalu kirim message setiap kali setiap detik, "dia sedang jujur apa sedang bohong?" 
"dia lagi dimana yah, sedang apa dan sama siapa?" *lalu nyetel lagunya abang gen ganteng dari lahir sedunia (andika ex kangen band) kamu dimana, dengan siapa, sekarang berbuat apa~~~*

ada orang orang yang bisa di bangga2kan, tapi jangan lupa, ada orang yg sebenernya telah di siapkan, bukan untuk dijaga dan di khawatirkan, tapi yang tetap membuatmu nyaman dan hilang kegelisahan meski sedang berjauh jauhan. 

dia tidak perlu selalu ada di dekat, namun dimanapun dia berada kamu merasa di miliki dan hidupmu baik baik saja tanpa rasa curiga yang luar biasa. jika sudah menemukan orang seperti itu, jangankan sebulan tidak bertemu, sehari tidak bertemu pun kamu akan rindu. 

kamu tidak perlu bersikukuh, tapi tidak diajarkan juga selingkuh, ketika kamu membuka mata, kamu akan tau ada banyak orang2 baik terlewatkan yang dengan hanya melihat, kamu sudah dapat membandingkan tanpa perlu membanding banding kan.

membanding bandingkan memang jahat, tapi seleksi alam memang lebih jahat. takdir yang kamu inginkan memang indah, tapi apa yang telah tuhan siapkan, percayalah itu lebih indah. 

jika sudah dapat, jaga baik baik tanpa perlu menggenggamnya erat erat. tenang sajaaa

dijauhnya saja kamu nyaman, apalagi di dekatnya ☺️


~is that true

Jumat, 10 Maret 2017

Nggak Nyangka

assalamualaikum,
ngomongin cinta emang paling resep yah, enteng
pengen nulis yg enteng enteng aja ah gamau yg berat berat dulu.
ini cerita singkat aja ketemu Alfaz Hardzi Akbarullah, yang insha Allah doain yah jadi takdir aku hehe

dulu, sering lihat orang ini sama pacarnya yg dulu kebetulan pacarnya temen sendiri. ngga kenal dia, cuman pernah lihat dia dijalan lagi sendiri di motor, jalan kaki, tapi ga pernah kenal gak pernah nyapa ga pernah tau, sebatas selewat angin.

pas kuliah, dikasih tau temen SD nya, ada temen yg satu universitas sama aku, dengan kekuatan "mencari teman sekampung" aku add lah facebook dia. (cielah facebook) iya facebook. eh dia poke duluan, aku tanya dia temennya si anu (gausah sebut nama dah) bukan? eh dia jawab iya, dan singkat cerita dia ngajak balik bareng. well, ok kita naik bis yah. jeng jeng tiba tiba dia dijemput ayah nya.  hampir aja gak jadi ketemu. eh dia ngajakin pulang bareng. itu adalah perkenalan pertemuan dan perpisahan ternyata πŸ˜‚dia pindah kampus pindah kota, entah kemana melanglang nyari cinta πŸ˜‚

kadang kalau dipikir sekarang, kok bisa, ngga saling nyari, cuman berdoa ya allah rezekiku, jodohku, jika jauh dekatkan, jika dekat lancarkan, jika sulit mudahkan, jika di langit turunkan, jika di bumi keluarkan. sungguh Yg Maha Ngatur itu hebat banget ☺️πŸ™πŸΌ

diketemuin lagi sama dia, berawal jadi temen, jadi nasabah, jadi temen curhat (biarpun dia yg kebanyakan curhat), jadi penolong skripsi dia biarpun sedikit, dan dia jadi yang paling sering ngabarin dari pada pacar sendiri pada waktu itu πŸ˜‚(awalnya kesel, ngarepnya tiap hp bunyi pas dibuka kabarnya pacar, eh die lagi die lagi) tapi karna dia dateng ada baeknya juga, jadi kebiasaan jarang ada kabar dari pacar, hal2 rungsing rumit yg pengen di curhatin ke pacar jadi nimbrung ke dia. pas pacar ngabarin, cuman buat denger si pacar ngobrol sama temen2nya.

mennnn, pas udah jarang2nya ngabarin, hussss hossip berhembus, pacar di hasut aku selingkuh sama dia(alfaz). udah hubungan lagi rentan, dari jarang ngabarin sampe tiba2 protectif, pas lagi ngga ngerasa ada apa apa ama dia tiba2 ada hossipp. jadinya kan berhubungan lagi akunya ama dia(alfaz) nyari tau siapa yg menghasut itu.
 duarrrrr dia sempet ngilang, entah sempet deket lagi sama mantannya dan well entah kenapa aku jadi kehilangan.(peres ding padahal biasa aja)

mood ambruk, pacar jarang kabar dan dia yg biasanya cerewet banget tiba tiba ikut ngilang juga. sebenernya oke oke aja dia mau balikan ama mantannya kek, mau jungkir balik di cadas pangeran kek, bodo amat. tapi entah kenapa ada rasa nyesek.

back to reality, hubungan ama pacar waktu itu udah keruh banget. sampai pada saatnya break. dan aku udah mencoba sekuat tenaga buat balik lagi sama perasaan yg dulu, tapi ngga ada bedanya, Tuhan ngga kasih rasa lagi. sampai pada waktunya, perasaan dan hati ngga memihak siapapun, sempurna.

eh dia datang lagi, aku kira udah bahagea dia balikan ama mantannya, ternyata.... hahahaha
dia bilang "sama dia aku kepikiran kamu" tapii.... dia dateng ngocehiiiin mulu mantannya itu. hadew.

satu waktu dia ngomong sayang, ngga bisa lagi nyembunyiin perasaan sayangnya ke aku, minta aku jadi pacarnya. pffffffft, gue aja putus minta di nikahin dia malah minta pacaran. ya aku bilang, yg kemaren aku putusin karna gak komit buat masa depan,  kalau sekarang kamu ngajak pacaran apa bedanya sama yg kemaren, yg kemaren juga lagi pacaran.

dijalanin ajah, rasanya kalem banget, pacaran gak banyak drama, kabar udah kaya sindo tiap hari rutin. temu biarpun deket gak semena mena, temu kangen temu kangen. dan yang paling kerasa, he makes me better. bukan dia sih yg buat, tapi karena dia aku pengen memperbaiki diri dari segala hal. semoga saja Allahnya ridho terus, tinggal dijaga sampai ketemu waktunya.

love is real. love is make it simple. hope his always be bright like an Alfaz and light me as a sunrise. Alfaz mean a light in the morning. and he is my Alfaz, my sun, and soon be mine insha Allah.

Minggu, 05 Februari 2017

Katanya Hijrah ? Kok masih kerja di Bank

Assalamualaikum warahmatullah wabarokahtu

Aku pernah dapet sentilan nih, dan dari sentilan itu aku cari cari tau. sentilannya gini, "sudahlah, percuma kamu hijrah juga kalau masih kerja di bank, bank itu tempatnya riba kalau kamu bener hijrah kenapa kamu kerja di tempat riba?"

Aku merenung berhari hari, kesempatan aku bekerja disini, aku yang terpilih 1 dari 10 orang se cirebon. dan untuk mendapatkan pekerjaan ini aku selalu menghajatkannya dengan 2 rakaat selepas isya serta dzikir 1000kali sehari, doa di sujud terakhir setiap sholat, dan kadang permintaan setelah melafal alkahfi. dan betapa Allah maha baik, segala apa yang aku pinta pun berjalan mulus, aku mendapatkan pekerjaan ini.

bukan berhenti disituh, 1 bulan pertama di tempat ini aku ngga pake jilbab. dan belum pembagian seragam juga. Karena kebiasaan di tempat sebelumnya, pada waktu itu aku memilih seragam tanpa jilbab. tapi, di akhir masa training pada waktu itu aku bimbang, entah kenapa tiba tiba aku pingin seragam jilbab, apa daya ibu mentor tidak mengizinkan karena sudah terlanjur dipesan tanpa kerudung.
aku agak sedih sih, dan temen temen seperjuangan pada nyabarin banget, "sabar bunda, tahun kedua minta seragam jilbab yah " dengan terpaksa, iyaa. aku membayangkan ya memang mungkin terlihat cantik tanpa jilbab, selama setahun paling lamaaa juga 11 bulan aku nunggu si seragam jilbab itu.

Ternyata Hidayahnya sebenernya di mulai pada waktu itu, Allah sayang banget sama aku. temen seperjuangan yang memesan seragam tanpa jilbab tiba tiba telfon ke telfon hotel di ruangan yg aku dan temenku sekota tinggali. dia bilang "Defi, kamu pengen seragam jilbab kan?" tanpa ragu aku jawab IYA! lantas dia bilang
"ini seragam aku dapetnya yang ada jilbabnya, ukuran kita kan sama, gimana kalau di tuker ajah?"
Temen-temen seperjuangan aku alhamdulillah masih hidup dan jadi saksi hidup betapa bahagianya aku pada waktu itu, Alhamdulillah aku terus sebut sebut. tanpa basa basi aku langsung lari ke kamar ruangan dia dan menukar seragamnya, aku seperti mendapat durian runtuh bertubi tubi. sampai aku peluk peluk beliau, orangnya sekarang dinas di Bank BJB hehe.

back to the point...
pekerjaan ku ini, halal. bukan hasil menipu, bukan hasil mencuri, bukan hasil merampok. aku hanya menerima gaji sebatas penghargaan atas jasa melayani keuangan nasabah. aku tidak mengambil uang mereka meskipun entah darimana yang empunya perusahaanku menggaji aku.
aku di gaji atas tenaga dan waktu yang aku dedikasikan untuk pekerjaanku. suara dan senyum yg harus tetap stabil selama 8jam, belum lagi terkuras tenaga dan fikiran. gajiku, aku rasa pantas untuk segala waktu, tenaga dan fikiran. dan yang paling penting aku masih bisa melaksanakan shalat wajib di sela sela pekerjaanku.
dan kenapa wanita berhijab tidak perlu bekerja di bank? sedangkan bank itu sendiri membolehkan memakai jilbab.

aku hanya pelayan jasa keuangan, bukan pencuri, bukan perampok, bukan penjudi, bukan tukang lotre, apalagi pelaku korupsi  yang jelas2 haram.

jadi ukhti, jadi apapun kamu, jaga pakaianmu jaga auratmu. pekerjaanmu tidak di nilai dari penampilanmu saja, yang terpenting adalah kinerjanya kan?

Ingat, kamu minta dunia, Allah pasti kasih! tapi kejar akhiratnya juga.
taruh duniamu (pekerjaan, cita cita, harta, keturunan) di genggaman tangan,
dan taruhlah Allah di hati.

harta tidak dibawa mati.

tunggu part selanjutnya 😚

wassalamualikum wr wb

Sabtu, 04 Februari 2017

Cerita Hijrahku

Assalamualaikum....
udah lama banget ngga ngeblog hehe rasanyaaaa, yah agak males buat coret coret disini.
Tapi, gak usah watir, aku masih suka coret coret kok di Instagram : Defi_lafenia di Path dan kadang bersiul siul ria di Twitter : Defi Lafenia Alinda.

hehehe
temen temen setia mah pasti tau lah manteng spaneng di IG ama Path yang isinya waaaahahahaha sudahlah itu kacau semua.

jadi gini, kenapa sekarang poto2nya pake cadar? jilbab besar? hehe jangan kaget yah, hidayah itu pasti dateng ke siapa aja, cuman tinggal gimana kitanya ngejar atau masih mau gini gini aja.

sebenernya aku berhijab dari SMP, tapi yah cuman seragam doang dan kadang2 kalau keluar rumah hangout sama temen temen suka pake jilbab suka ngga pake. sampe kuliah, merasa bebas dan jauh dari orang tua, mulai kenal make up mulai kenal perawatan muka, mulai kenal sepatu hak tinggi, dan juga mulai kenal rok mini, cari cari mini dress sampai kerja rantau ke jakarta.

Aku melihat, orang orang yg berhijab besar, kupikir ah aku juga shalat meskipun aku kerja tanpa hijab. sempet ada yang ngingetin juga di Instagram, def mana hijabnya. sebenernya komentar tersebut amat sangat menohok.

Sebenarnya, apa yg ada di fikiran kita pada saat melihat orang yang sunatullah, dari pakaian hingga perilaku di kehidupan sehari hari sesuai sunah rasul, kita terkhusus aku kadang mikir "ah, dia pake hijab besar gituh karena dia terlalu taat pada agama". astagfirullah tersadarnya sekarang, betapa ketika aku berfikir seperti itu pada waktu itu, iman ku benar benar sekecil biji zarrah.

Dan baru tersadar lagi sekarang, biarpun sedang mencoba menjadi lebih baik, lebih menutup aurat,  orang yang pake hijab pun belum tentu beriman benar benar, tapi salahnya adalah pada waktu aku tidak berhijab aku masih merasa diriku ini sudah beriman.

Itulah kadang ada benarnya juga ungkapan
"yang di jilbab aja belum tentu beriman, tapi orang beriman pasti berhijab"
iyaa! hijab itu kewajiban! wajib, bagi yg belum menikah maupun yg sudah menikah.

aku cari cari tau apa itu fungsi hijab yang sesungguhnya. dan celakanya waktu aku denger sebuah miniklip dan aku tonton, disitu dijelaskan 1 langkah kita keluar rumah tanpa memakai hijab, 1 langkah kita menyeret ayahanda ke neraka.

Aku baca buku, dengerin ceramah, diwaktu2 istirahat setelah 10jam lebih bekerja. sampai pada titik ini aku masih memperbaiki diri.
seseorang yang juga membukakan pintu hati, pada saat bersamanya aku merasa lebih dekat dengan Tuhan. aku memperbaiki diri mulai dari pakaian ku, shalatku, perkataanku, ngajiku. mudah2an selalu istiqomah. dan alhamdulillah aku berjuang dengan orang2 yang juga selalu mendukung aku.

part selanjutnya aku ceritain yah sedikit beberapa perjalanan menyakitkan yang sampai saat ini masih sedang aku alami di perjalanan aku menuju istiqomah.

doakan aku selalu istiqomah yah, dan buat yang belum hijrah aku doakan semoga segera terketuk untuk menjemput hidayah ☺️.

Karna hidayah pasti datang, dia cuman perlu dikejar dan didapatkan πŸ˜‡
sampai jumpa part berikutnya, mudah mudahan bermanfaat

wassalamualaikum warahmatullah wabarokatu